loader image
Gelar PIRAMIDA, Kapolsek Kalidawir Ajak Awak Media Turut Serta Wujudkan HarkamtibmasPerhutani Lawu Ds dan BRI Ujicoba Cashles untuk Penyadap Getah Pinus.Wamen BUMN Kunker ke Perhutani KPH Jombang Pastikan ATM Berjalan Efisien Hasil MaksimalKorban Pemerasan Oknum Polisi di Polres Trenggalek Tempuh Jalur Hukum Presiden Harus TauKorban Pemerasan Oknum Polisi di Polres Trenggalek Tempuh Jalur Hukum
banner 728x250

Kurun Waktu 2 Bulan, Polres Tulungagung Berhasil Ungkap 37 Kasus Narkoba dan Amankan 39 Tersangka

Kurun Waktu 2 Bulan, Polres Tulungagung Berhasil Ungkap 37 Kasus Narkoba dan Amankan 39 Tersangka

banner 468x60

TULUNGAGUNG.AZMEDIA.CO.ID – Didampingi Kasat Res Narkoba AKP Didik Riyanto, SH, Kasi Humas Iptu Nenny Sasongko SH, Kasi Propam AKP Sansun, Kapolres Tulungagung, AKBP Handono Subiakto, SH., SIK., MH., menggelar konferensi pers hasil ungkap kasus Sat Resnarkoba Polres Tulungagung periode bulan Februari sampai dengan Maret 2022 di Halaman Polres Tulungagung, Senin (28/03/2022) pukul 09.00 WIB.

Dihadapan sejumlah awak media, Kapolres Tulungagung menerangkan, bahwa dalam periode Februari – Maret 2022, Sat Resnarkoba Polres Tulungagung berhasil mengungkap 37 kasus, diantaranya perkara penyalahgunaan narkotika dan peredaran minuman keras (miras).

banner 325x300

“Dari 37 kasus yang berhasil diungkap, Satresnarkoba Polres Tulungagung berhasil menangkap 39 tersangka, terdiri 36 pria dan 3 lainnya merupakan perempuan. Kita juga mendapatkan 3 orang residivis berinisial S, A dan RS,” terang AKBP Handono Subiakto.

Kapolres Tulungagung juga menjelaskan, 39 tersangka berhasil diamankan di 10 wilayah yang ada di Tulungagung dengan total 36 TKP, diantaranya di wilayah Kedungwaru, Boyolangu, Tulungagung Kota, Ngantru, Kauman, Ngunut, Rejotangan, Sumbergempol, Bandung dan Pucanglaban.

“Kedepannya, wilayah Kedungwaru akan menjadi redzone (zona merah) yang harus dibersihkan oleh Satresnarkoba Polres Tulungagung. Mengingat, pengungkapan perkara narkotika dan miras ini, didominasi oleh wilayah tersebut,” lanjutnya.

Perwira dengan 2 melati di pundaknya itu lebih lanjut menjelaskan, terkait barang bukti, dimana berbagai jenis narkotika dan berbagai miras yang berhasil disita oleh Sat Resnarkoba Polres Tulungagung dari tangan 39 tersangka.

“Barang bukti yang berhasil disita diantaranya, 84,48 gram sabu, 3 butir Pil Extacy, 3.279 butir Pil Double L, 247 botol miras dari berbagai merk, uang tunai Rp 5.827.000, 12 buah pipet kaca, 3 buah timbangan digital, 34 buah HP, 7 buah bong dan 4 unit sepeda motor,” beber Handono.

Untuk kasus menonjol, Kapolres Tulungagung mencontohkan dengan salah satu tersangka yang merupakan residivis dengan kasus yang sama, yakni terkait peredaran narkoba jeni sabu. Tersangka yang dimaksud yakni, tersangka berinisial S, warga Desa Plosokandang, Kecamatan kedungwaru, Tulungagung.

“Dari tangan tersangka S ini, Satresnarkoba Polres Tulungagung menyita barang bukti narkoba jenis sabu seberat 43,03 gram dan 1 butir Pil Extacy. Barang bukti ditemukan didalam lemari pakaian tersangka,” ungkapnya.

“Untuk kesemua tersangka akan dijerat dengan Pasal yang sesuai dengan perannya yakni Pasal 114 sub pasal 112 UURI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, Pasal 197 sub Pasal 196 UURI Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan, Pasal 142 UURI Nomor 18 Tahun 2012 tentang Pangan dan Pasal 62 ayat (1) Jo pasal 8 ayat (1) huruf g dan i UURI Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan konsumen,” pungkas Handono. (Parno)

banner 325x300
banner 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.